-->

Kronologi Bus Sriwijaya Masuk Jurang di Pagar Alam dan Tewaskan 25 Penumpang


AntariMedia.com - Kecelakaan tunggal kembali terjadi di Sumatera Selatan (Sumsel), bahkan banyak memakan korban. Kali ini dialami rombongan penumpang Bus Sriwijaya rute Bengkulu-Palembang yang mengangkut sekitar 37 orang penumpang di Pagar Alam.

Kapolres Pagar Alam AKBP Dolly Gumara mengatakan, itu murni kecelakaan tunggal yang dialami Bus Sriwijaya dari Bengkulu tujuan Palembang.

Usai kejadian, warga langsung melapor ke Polres Pagar Alam. AKBP Dolly Gumara dan petugas lainnya langsung menuju ke Tempat Kejadian Perkara (TKP) sekitar 10 menit setelah laporan masuk.

Kecelakaan diduga karena sopir bus menabrak beton pembatas jalan, sehingga bus terjun ke dalam jurang dengan kedalaman sekitar 150 meter.

"Bus dalam posisi terbalik setengah di dasar sungai. Diduga dari jalan, bus menggelinding ke bawah, karena ada bambu, tanaman, dan pohon yang turut jatuh. Itu dasar jurang itu sungai Lematang," ujarnya, Selasa (24/12/2019).

Namun hingga kini, dia belum bisa menyimpulkan apa penyebab utama kecelakaan Bus Bengkulu-Palembang ini.

Saat ini, anggota Polres Pagar Alam, Basarnas dan Tagana Palembang dibantu warga sekitar, terus mengevakuasi korban yang terjepit di dalam badan bus.

"Korban yang selamat dan mengalami luka-luka, sedang dirawat di RSUD Basemah Palembang," ucapnya.

Namun, dia juga belum bisa memastikan berapa total penumpang di bus tersebut. Karena, hingga saat ini masih ada korban yang terjepit di dalam bus.

Mereka juga masih akan menelusuri, apakah ada korban lain, yang mungkin berada di luar bus, di dalam sungai atau tersangkut di jurang Sungai Lematang Pagar Alam.

Sedangkan dari laporan petugas Bus PO Sriwijaya di Bengkulu, hanya ada 27 orang penumpang yang terdata di Pool loket bus.

"Dari Pool loket hanya 27 orang, apakah naik.lain lagi di perjalanan, kami kurang paham. Intinya operasi kegiatan dan patroli dilakukan. Kegiatan himbauan dan pemasangan spanduk juga sudah dilakukan," katanya.

Menurut Kepala Kantor SAR Palembang melalui Kepala Sub Seksi Operasi Dan Siaga Benteng Telau, pada hari Senin (23/12/2019), sekitar pukul 23.15 WIB, bus dari Bengkulu, masuk ke dalam jurang di Liku Lematang, Desa Prahu Dipo, Kecamatan Dempo Selatan Kota Pagar Alam Sumsel.

"Sebanyak 25 orang penumpang meninggal dunia, sedangkan 14 orang lainnya berhasil selamat. Seluruh korban langsung dievakuasi ke Rumah Sakit Besemah Pagar Alam," katanya.

Identitas sopir bus jenis Mitshubishi Fuso Plat BD 7031 AU ini bernama Fery, yang juga meninggal dunia.

Sementara korban yang selamat yaitu Basarudin, (43), Hepriadi (31), Hasanah (52), Sukiyem (43), Aisyah Awaliah Putri (9) dan Ariri (14). Lalu ada Lukman (43), Aldi (18) dan Riduan (44), Darusalam (35), Riki (25), Haris Krisyanto (19) dan Khadijah (68). (Liputan6)

Posting Komentar